Artikel Tentang Pengertian Gambar Ekspresif


Artikel Tentang Pengertian Gambar Ekspresif - Hallo semua kali ini F's Community akan berbagi artikel tentang Artikel Tentang Pengertian Gambar Ekspresif karena saya mendapat Tugas dalam pelajaran Seni Budaya yang gurunya itu Mr.Priyono ya jadinya saya post tentang artikel ini untuk memudahkan teman2 menemukan artikel ini langsung saja ini dia:








Menggambar Ekspresif
Menggambar ekspresif merupakan salah satu teknik menggambar yang sering dipergunakan oleh para seniman maupun para perancang dalam mengungkapkan gagasan kreatifnya. Berbeda dengan gambar bentuk yang menampilkan gambar apa adanya dan berupaya untuk menghindari unsur subyektif (perasaan, emosi) dalam menggambar ekspresif unsur perasaan si penggambar merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari gambar itu.
Bagi para seniman besar, seperti Affandi, menggambar atau melukis ekspresif telah menjadi bagian dari karakter kesenimannya. Namun demikian, bagi para siswa sebaiknya menggambar bentuk dikuasai terlebih dahulu secara sempurna baru kemudian mulai mencoba menggambar ekspresif. Upayakanlah berekspresi tidak secara radikal, tetapi berekspresilah secara lembut dan obyek gambar masih terlihat dengan jelas.
Apa Itu Gambar Ekspresif ?
Gambar ekspresif adalah gambar yang dibuat secara bebas berdasar pada imajinasi, persepsi, dan penafsiran penggambar kepada obyeknya. Gambar ekspresif kerap dicirikan dengan bentuk yang dilebih lebihkan (didramatisir) atau bahkan bentuk yang direduksi (hanya esensinya), penerapan warna yang bebas (tidak sama dengan obyeknya aslinya), komposisi gambar yang bebas, penerapan asas menggambar secara bebas (kadang tidak mengikuti kaidah perspektif, bayangan, skala), bahkan banyak pula gambar ekspresi yang obyeknya tidak jelas (abstrak).
Kegunaan gambar ekspresif amatlah banyak. Baik sebagai media berekspresi penggambar secara bebas, pelengkap sebuah cerita agar terlihat lebih hidup, merekam sebuah kejadian secara cepat , mengritisi atau menyindir keadaan sosial, atau bahkan sebagai sarana untuk berkomunikasi.
Kegunaan Gambar Ekspresif
Di samping kemahiran menggambar bentuk yang lebih menekankan kapada kemahiran menangkap obyek-obyek natural apa adanya, ada juga kemahiran menggambar ekspresif yang diperlukan untuk mengekspresikan diri.
Dengan mengekspresikan diri, diharapkan dalam diri seseorang akan tumbuh kepekaan rasa, meningkatkan daya imajinasi, dan mampu mengkomunikasikan gagasan dengan bahasa rupa yang baik.
Di samping berfungsi untuk mengekspresikan diri, kemahiran menggambar ekspresi juga memiliki guna praktis dalam kehidupan sehari hari. Baik itu bagi mereka yang berprofesi sebagai perancang, seniman, ataupun mereka yang memiliki hobi menggambar. Menggambar ekspresif dapat pula dilakukan dengan cat minyak, cat air pensil, pastel, atau bahan lainnya.

Asas Menggambar Ekspresif
Dalam menggambar ekspresif, asas asas menggambar tetap perlu diperhatikan. Hal tersebut sangatlah penting bagi mereka yang mempelajari menggambar atau berkarya secara benar. Asas-asas tersebut antara lain sebagai berikut.

1.      Komposisi
Komposisi adalah cara mengatur atau mengorganisasikan unsur-unsur gambar sedemikian rupa sehingga secara keseluruhan gambar tersebut terlihat harmonis.
2.      Keseimbangan (Balance)
Keseimbangan adalah cara mengatur obyek gambar secara serasi dalam bidang gambar, sehingga obyek gambar utama terlihat jelas. Keseimbangan dapat dicapai dengan mengatur keserasian obyek gambar simetris, ambigu, ataupun netral. Keseimbangan simetris adalah komposisi serasi dua obyek atau lebih dengan membagi dua bidang gambar secara sama.
3.      Proporsi
Proporsi adalah asas kesebandingan dan kepatutan bentuk yang didekati oleh beberapa teori. Teori proporsi klasik yang hingga sekarang masih sering diacu adalah teori Golden Section yang telah ada sejak jaman Yunani. Namun demikian, dalam menggambar ekspresif proporsi dapat dicapai melalui unsure-unsur kesebandingan dengan bentuk lain atau kewajaran visual yang dapat diterima oleh logika. Seperti proporsi manusia, binatang, benda, bangunan, atau lingkungan yang tetap memiliki unsure-unsur yang dapat diterima oleh pengalaman manusia dalam menghadapi obyek (tidak terlampau janggal atau naïf).
4.      Dinamika dan Irama
Irama adalah kesan bergerak sebuah garis, warna, atau bentuk baik secara berulang maupun dinamis, sehingga secara keseluruhan tidak monoton. Bentuk yang berirama dapat dimengerti sebagai bentuk yang dinamis. Perwujudannya dapat berupa bentuk yang lembut, tiba-tiba “keras”, kemudian halus lagi, kemudian “keras”. Irama juga dapat berulang-ulang sesuai dengan pola yang telah digariskan, tetapi juga dapat bersifat acak namun polanya masih terlihat. Dalam menggambar ekspresif, irama dapat dicapai oleh permainan garis (arsiran), warna, bentuk, dan karakter.
5.      Aksentuasi
Aksentuasi adalah upaya untuk mengungkapkan unsur pembeda pada satu ungkapan bahasa rupa agar tidak berkesan monoton dan membosankan. Unsur aksentuasi dapat dibuat dengan warna kontras, bentuk berbeda, atau irama yang berbeda dari keseluruhan ungkapan. Dalam menggambar ekspresi, aksentuasi dapat dicapai melalui focus obyek gambar, penggunaan warna kontras, atau ketebalan garis.
6.      Kesatuan (Unity)
Kesatuan adalah paduan dari berbagai unsur bahasa rupa yang membentuk sebuah konsep ketautan dan pengikatan sehingga menimbulkan kesan satu bentuk yang terkomposisi secara baik. Dalam menggambar ekspresif, unsur kesatuan dapat dicapai melalui kesamaan ekspresi garis, karakter obyek gambar yang sama, atau penggunaan warna yang berdekatan.

Bagaimana Menggambar Ekspresif
Menggambar ekspresif hakikatnya sama dengan cara menggambar yang lain, namun lebih ditekankan pada unsure pengungkapan ekspresi penggambarnya ketika menangkap obyek gambar.
1.      Media
Media untuk menggambar ekspresif pada umumnya tak terbatas, selama bahan tersebut dapat digambari. Media untuk menggambar dapat berupa satu bahan, aneka bahan, atau campuran (mix media), baik kertas, kanvas, karton, atau bidang datar lainnya. Lebar bidang dan jenis media untuk menggambar ekspresif ditentukan oleh tujuan dan karakter yang ingin dicapai oleh penggambar.
2.      Obyek
Sama halnya dengan proses menggambar yang lain, obyek gambar untuk menggambar ekspresif amat tidak terbatas. Mulai dari fenomena alam, benda buatan, bangunan, kegiatan sosial, peristiwa penting ataupun obyek khayalan (fantasi).
3.      Teknik Dasar Menggambar Ekspresif
Berbeda dengan halnya gambar bentuk yang mengejar kesempurnaan visual dan detil, menggambar ekspresif memiliki kecenderungan untuk mengolah gambar dengan penafsiran emosional penggambarnya. Sebuah pohon misalnya, tidaklah haruspenuh dengan daun dan berwarna hijau, sebuah gunung tidaklah harus berwarna biru, atau wajah manusia tidaklah harus tampak seperti potret/foto. Beberapa teknik dasar dalam menggambar ekspresif antara lain sebagai berikut.
1.      Menekankan unsur spontanitas
Dikarenakan obyek gambar selalu berubah dan dinamis berdasar waktu dan situasi, maka dalam menggambar ekspresif, penggambar haruslah menangkap suasana secara spontan. Buatlah garis besar gambar (sketsa) terlebih dahulu, kemudian secara bertahap disempurnakan.

2.      Berekspresi dengan garis dan warna
Salah satu unsur penting dalam menuangkan ekspresi adalah warna. Ungkapkanlah warna-warna secara spontan berdasar suasana dan ungkapan ekspresif. Dalam pengungkapan warna tidak perlu harus terikat oleh unsur-unsur ‘kecantikan’ seperti halnya gambar potret (natural).
3.      Menuangkan emosi
Berbeda dengan menggambar bentuk, dalam menggambar secara ekspresif unsur emosi penggambar amatlah penting dituangkan, baik dalam wujud garis, warna, maupun bentuk.
4.      Merekam dinamika
Gambar ekspresif yang baik jika penggambar mampu merekam atau mewujudkan imajinasinya secara dinamis (tidak monoton atau kaku). Setiap karakter dan unsur gambar betul-betul dituangkan dalam wujud yang hidup dan ekspresif, seperti unsur kegembiraan, unsur mencekam, unsur kegetiran, unsur heroik, unsur kemiskinan, unsur petualangan, atau peristiwa alam yang betul-betul hidup. Untuk beberapa jenis gambar ekspresif seperti karikatur, kartun, atau ilustrasi, kerap disertai dengan unsur dramatisasi dan melebih-lebihkan suasana.
Karakter Ekspresi pada Gambar
Meskipun gambar atau lukisan yang kita jumpai tidak selalu beraliran Ekspresionisme tetapi secara garis besar, gambar ataupun lukisan yang bermuatan ekspresi memiliki karakter-karakter sebagai berikut.
1.      Serba Dinamis
Dalam menggambar bentuk atau menggambar potret (naturalistik), gambar bersifat statis dan dibuat persis apa adanya. Sedangkan dalam menggambar ekspresi, gambar dibuat dinamis, seperti seolah-olah gambar itu berbicara atau mengekspresikan gerak. Dalam menggambarkan pemandangan alam, buatlah obyek didalam gambar tersebut bergerak seperti kena tiupan angin, badai, atau adanya sebuah peristiwa alam yang dramatis.
2.      Menekankan Aspek Suasana
Suasana juga dapat direkam melalui gambar ekspresi, seperti suasana gembira, sedih, mencekam, ketakutan, ataupun suasana panik. Penggambarannya dapat diekspresikan melalui ekspresi wajah, keadaan di dalam sebuah ruangan, ataupun obyek lainnya yang menarik.
3.      Unsur Kehidupan Sosial
Bentuk kegiatan sosial, seperti pasar tradisional, pesta kampanye, hari lebaran, demonstrasi, peringatan hari kemerdekaan, menuai padi, kemacetan lalu-lintas, ataupun kumpulan anak bermain merupakan tema yang menarik untuk digambar. Faktor utama dalam penggambaran tersebut adalah ekspresi kelompok yang terlibat di dalamnya serta situasi dinamis yang terjadi.
4.      Merekam Saat Kejadian Secara Dramatis
Keunikan gambar ekspresif adalah keunggulannya dalam merekam kajadian, baik dalam bentuk sketsa maupun gambar ilustratif. Meskipun di zaman modern telah ada kamera, namun kualitas estetik dan suasana ekspresi suatu kejadian tidak seunik jika direkam oleh tangan dalam menggambar.
5.      Fantasi
Kemampuan imajinasi (daya khayal) manusia bersifat tidak terbatas, demikian pula dalam menggambarkan obyek imajinasi tersebut. Penggambaran imajinasi tersebut dapat berupa tokoh-tokoh khayal, situasi masa depan, alam mimpi, atau peristiwa sejarah.
6.      Komedi
Obyek gambar lainnya yang menarik dalam gambar ekspresi adalah menggambar karakter figure yang lucu, peristiwa yang lucu, ataupun suatu perilaku yang mengundang selera humor. Bentuk pengungkapannya dapat berupa gambar kartun, bersifat karikaturis, ataupun komedi khayalan.
Terapan Gambar Ekspresif pada Rancangan
Selain untuk mengungkapkan ekspresi sang penggambar, seperti halnya seorang pelukis atau pematung kemahiran menggambar ekspresif juga dapat diterapkan untuk penggunaan yang lebih luas, baik untuk mendukung karya desain grafis atau mengungkapkan ide desain secara spontan.
Beberapa kegiatan perancangan dibawah ini, banyak memanfaatkan kemampuan menggambar ekspresif dalam penyajiannya.
1.      Ilustrasi
Ilustrasi adalah gambar ekspresif untuk memperjelas satu narasi atau cerita. Ilustrasi dapat berupa gambar hitam putih ataupun gambar berwarna. Secara umum ilustrasi merupakan penggambaran bebas atas satu obyek ataupun dapat berupa penggambaran imajinasi perancang atau penggambarnya. Ilustrasi umumnya merupakan gambar yang memperjelas, merangkum, menafsir, ataupun memperkaya teks tulisan.
Namun ilustrasi dapat juga berupa gambar yang bercerita. Fungsi ilustrasi adalah gambar yang dapat memperkuat isi cerita (gambar yang membantu pembaca untuk mengembangkan imajinasinya). Ilustrasi juga dapat berupa wajah dari keseluruhan cerita, seperti halnya ilustrasi kulit luar buku atau ilustrasi cerita pendek.
Namun demikian, ada pula gambar ilustratif yang dikerjakan tanpa unsur ekspresi, seperti gambar ilmiah, gambar bagan, gambar keterangan, dan sebagainya yang bobot informasi keakuratannya tinggi.
Dalam membuat ilustrasi, banyak penggambar yang mengkomposisikannya dengan foto, teks, huruf, dan juga unsur rupa lainnya. Dengan demikian ilustrasi menjadi sangat kaya dengan informasi dan makna. Terapan ilustrasi sangatlah luas, baik dalam buku cerita, majalah, surat kabar, iklan, maupun sebagai catatan pribadi.
2.      Sketsa Ide
Sketsa ide adalah gambar cepat untuk merekam suatu obyek gagasan, peristiwa tertentu, atau gagasan kreatif. Namun, sketsa dapat pula berupa gambar abstrak yang dikembangkan dari imajinasi penggambar. Gambar sketsa bersifat gambar esensial suatu obyek karena dibuat cepat sebelum momentumnya hilang.
Teknik menggambar sketsa amatlah beragam, baik menggunakan pensil, pena, rapido, bolpoin, ataupun spidol. Gambar sketsa kerap meninggalkan kaidah-kaidah gambar yang lazim, seperti proporsi, komposisi, bayangan, atau pengarsiran gambar secara lengkap. Namun, dalam menggambar sketsa yang baik, kaidah-kaidah menggambar tetap dipertahankan.
3.      Karikatur
Karikatur adalah gambar yang mengungkapkan situasi sosial, tokoh politik, tokoh terkenal, dan berbagai fenomena kebudayaan secara kritis, bahkan untuk hal-hal tertentu kerap didramatisir atau dilebih-lebihkan cara pengungkapannya. Gambar karikatur, kerap pula menyajikan tokoh karangan seperti Oom Pasikom, Mang Ohle, dan lain-lain yang ditampilkan secara kritis untuk menyindir situasi sosial yang berlangsung. Tokoh-tokoh karikaturis Indonesia, antara lain, G.M.Sudarta, T. Sutanto, Priyanto, Priyono, Dwi Koen, dan lain-lain. Gambar karikatur dapat diletakkan pada surat kabar, majalah, buku, atau bahkan dapat berdiri sendiri sebagai suatu catatan sejarah yang unik pada masa periode karya itu dibuat. Karikatur dapat dibuat secara ekspresif, namun dapat pula dibuat dalam bentuk gambar kartun.
4.      Cergam (Cerita Bergambar)
Cergam adalah akronim dari cerita bergambar, yaitu sejenis komik atau gambar yang diberi teks cerita. Bentuk cergam atau komik ini amat bervariasi. Ada yang berbentuk gambar ekspresif, ada yang berbentuk gambar ilustratif, dan ada pula yang berbentuk gambar kartun.
Teknik Menggambar cergam, seperti halnya melihat film, dibuat berdasar urutan cerita dengan berbagai sudut pandang penggambaran yang menarik. Cergam masa kini amat dipengaruhi oleh gaya penggambaran komikus-komikus Jepang yang lebih memilih teknik penggambaran seperti halnya menggambar kartun atau komik strip. Berbeda dengan tahun 1960-1980 an, cergam cenderung dibuat secara ekspresif dan dramatis.
Beberapa tokoh cergam klasik Indonesia antara lain Taguan Hardjo, R.A.Kosasih, Ardisoma, Ganesh Th, Yan Mintaraga, Teguh Santosa, Hans Djaladara, Dwi Koendoro, San Wilantara, dan banyak lagi.
5.      Iklan
Iklan adalah salah satu media komunikasi antara produsen dan masyarakat. Iklan juga dikenal sebagai alat untuk memperkenalkan, mempromosikan, mengkomunikasikan, mempengaruhi, dan sebagai sumber informasi suatu produk atau jasa tertentu kepada masyarakat.
Fungsi sebuah iklan adalah menginformasikan produk-produk baru yang ditawarkan oleh produsen. Selain itu, juga berfungsi untuk memperluas jangkauan pemasaran sebuah produk, jasa, atau informasi. Bahkan banyak pula iklan yang bertujuan untuk mempengaruhi konsumen atau masyarakat.
Jenis iklan antara lain adalah iklan informasi, yaitu iklan untuk menyampaikan pesan maupun informasi profil perusahaan, lembaga, atau kegiatan tertentu.
6.      Poster
Poster adalah media iklan / informasi yang ditempelkan di dinding atau tempat tertentu. Poster dapat dicetak dengan jumlah yang banyak seperti halnya poster film, pertunjukan, ataupun poster promosi. Namun, poster juga dapat dibuat hanya satu atau beberapa buah, sifatnya untuk pemberitahuan, pengumuman,ataupun informasi.
Tinggal Copas dan Print Selesai Semoga Berhasil


Artikel Tentang Pengertian Gambar Ekspresif » 9 Out Of 10 Based On 10 Ratings. 9 User Reviews.

Diposkan oleh : Yusuke Hideyori 5 Februari 2013
ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free
Comments
0 Comments

Belum ada komentar untuk "Artikel Tentang Pengertian Gambar Ekspresif"

Poskan Komentar